infonesia.xyz – Pesawat jet pribadi (private jet) yang ditunggangi eks Karo Paminal Divisi Propam Polri Brigjen Pol Hendra Kurniawan beserta rombongan untuk terbang menemui keluarga Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J di Jambi, mengundang perhatian masyarakat.

Termasuk Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman.

Menurut Boyamin Saiman, kepekaan polisi dalam mengusut kasus yang menyangkut kepemilikan pesawat jet pribadi (private jet) ini sangat diperlukan.

Pasalnya, Boyamin mengklaim telah memiliki sejumlah dugaan yang berhubungan dengan peminjaman atau pemakaian jet pribadi (private jet) bernomor registrasi T7-JAB itu.

Adapun pemakaian jet pribadi (private jet) diduga berhubungan dengan konsorsium judi dan dugaan gratifikasi.

Karena penggunaannya tidak berkaitan dengan pemakaian yang tidak tugas negara.

“Karena apapun Ini adalah berkaitan dengan pemakaian yang tidak tugas negara, jadi paling tidak bisa dianggap dugaan gratifikasi fasilitas.”

“Artinya ini kalau ini dibayar oleh kantong pribadi mereka (Hendra dan rombongan) ya boleh-boleh saja, berarti bukan gratifikasi.”

“Tapi kalau itu ternyata gratisan karena disediakan oleh pihak lain, maka bisa menjadi dugaan gravitasi dan bisa aja kalau di dalamnya nanti ada konflik kepentingan.”

“Jadi inilah yang bahan-bahan yang saya kumpulkan sampai detik ini, prosesnya, kasusnya dan juga data-datanya seperti itu,” kata Boyamin dikutip dari Kompas Tv, Rabu (21/9/2022).

Sebagai detektif partikelir, Boyamin mengaku tidak mungkin merunut sesuatu yang normal, jadi sesuatu yang tidak normal itu pasti akan ia gali.

“Terkait gambarannya, seperti apa konflik kepentingannya, say sudah ada (datanya).”

“Rangkaiannya kan ada konsorsium judi juga terkait dengan tambang ilegal.”

“Saya memang membatasi diri sebagai detektif partikelir supaya tidak digugat pencemaran nama baik, maka ini akan saya serahkan sepenuhnya kepada penegak hukum.”

“Saya hanya ingin memastikan bahwa saya punya ini dan saya berikan ke pemerintahan hukum,” tegas Boyamin.

Dugaan Dioperatori Sebuah PT

Boyamin juga menduga jet pribadi (private jet) ini dioperatori oleh sebuah perusahaan.

“Nampaknya pesawat ini rajin di Indonesia sebelum-sebelum ini dan dugaannya memang dimiliki entitasnya itu perusahaan tambang batubara di Kalimantan.”

“Kalau kira-kira yang membeli, yang memiliki atau yang memasukkan ke Indonesia.”

“Operatornya sebuah PT sudah saya pegang juga (datanya) tinggal kemauan baik dari penegak hukum terutama kepolisian, timsus maupun Irwasumnya Mabes Polri ini untuk melacak keberadaannya itu,” lanjut Boyamin.

Adapun saat ini posisi jet pribadi (private jet) diduga sedang berada di Eropa.

“Ya memang ada nampaknya pesawat itu sudah di Eropa hari-hari ini, sudah semakin menjauh dari Indonesia.”

“Dari Indonesia sudah bergeser ke daerah Thailand, lalu ke Dubai dan sekarang di Eropa.”

“Jadi hari-hari ini nampaknya sudah di Eropa dan dijauhkan dari Indonesia,” kata Boyamin.

Dugaan Terlibat Konsorsium 303

Mengutip Kompas.com, hal serupa juga disampaikan Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso.

Sugeng menduga, jet yang dipakai Hendra untuk bertolak ke Jambi itu berjenis Bomber 900 XP.

Bahkan, lanjut Sugeng, ada indikasi jet yang ditumpangi Hendra dan rombongan itu berkaitan dengan mafia judi yang terlibat Konsorsium 303 .

“Hendra Kurniawan dan rombongan berangkat ke Jambi menggunakan private jet jenis Bomber 900 XP dengan register penerbangan T7 yang teregister di San Marino.”

“Diduga pemakaian pesawat ini ada korelasinya dengan bandar judi 303,” kata Sugeng Teguh.

Apalagi ada dugaan pemilik jet itu, yakni seseorang berinisial RBT alias Bong disebut-sebut sebagai ketua konsorsium judi online Indonesia.

“Dalam catatan IPW adalah Ketua Konsorsium Judi Online Indonesia yang bermarkas di Jalan Gunawarman, Jakarta Selatan, yang hanya berjarak 200 meter dari Mabes Polri,” jelas Sugeng.

Terlebih, jet itu juga disebut-sebut pernah digunakan oleh AH dan YS, sosok yang namanya tercatat dalam isu Konsorsium 303 untuk wilayah DKI Jakarta.

“Private jet T7-JAB diketahui sering dipakai oleh AH dan YS untuk penerbangan bisnis Jakarta-Bali,” kata Sugeng.

Atas dugaan ini, IPW mendesak Tim Khusus (Timsus) Polri mengusut keterlibatan RBT, AH, dan YS dengan Ferdy Sambo terkait kasus pembunuhan Brigadir J.

Sebagian artikel telah tayang di https://nasional.kompas.com/read/2022/09/22/13254551/jet-pribadi-yang-diduga-dipakai-brigjen-hendra-disebut-milik-bandar-judi

(Tribunnews.com/Galuh Widya Wardani)

Reaksi Polri Dugaan Brigjen Hendra Pakai Private Jet ke Keluarga Yosua di Jambi, Milik Bos Mafia?

Reaksi Polri Dugaan Brigjen Hendra Pakai Private Jet ke Keluarga Yosua di Jambi, Milik Bos Mafia?

Misteri Pemilik Private Jet yang Dipakai Brigjen Hendra Kurniawan ke Jambi Terkuak, Bos Batubara?

IPW Ungkap Temuan soal Konsorsium 303, Markas Judi 200 Meter dari Mabes Polri hingga Jet Pribadi

Sosok RBT yang Disebut IPW Pemilik Jet Pribadi yang Dipakai Brigjen Hendra Kurniawan, Bos Judi?

IPW Menduga Peran Konsorsium Judi 303 Sediakan Jet Pribadi Brigjen Hendra hingga Dukung Capres 2024

IPW Ungkap Dugaan soal Konsorsium Judi 303: Penyedia Jet Pribadi Brigjen Hendra Kurniawan

Bawaslu Temui Jokowi Minta Bantuan Pembiayaan dan Perlindungan Pengawasan dalam Pemilu 2024

Dukung Timnas Sepak Bola Amputasi di Piala Dunia 2022, Presiden Jokowi Beri Sangu Rp 500 Juta

Respons Polri soal Sosok ‘Kakak Asuh’ Ferdy Sambo yang Terlibat di Kasus Pembunuhan Brigadir J

Banyak Desa Belum Sadar Perubahan Iklim dan Pelestarian Lingkungan, Mendes Buat Perhutanan Sosial

Serunya Liburan di Cikao Park Purwakarta, Ada Taman Rekreasi Air hingga Replika Dinosaurus Besar

Cicipi Bakso Kabut Bu Juhairiyah di Jember, Kuliner Unik Bercita Rasa Lezat dan Terjangkau