infonesia.xyz – Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Hasto Kristiyanto mengungkapkan, sejumlah kader digadang bakal dicalonkan sebagai gubernur DKI Jakarta pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024.

Ada tiga nama yang muncul. Mereka adalah Menteri Sosial yang juga merupakan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (Risma), Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi (Hendi), serta Menteri PAN-RB yang merupakan mantan Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas.

“Ya kemarin ada yang mengusulkan Bu Risma, ada yang mengusulkan Pak Hendi, ada yang mengusulkan Pak Anas Ini kan kepala daerah-kepala daerah yang muncul dari bawah,” kata Hasto ditemui di Sekolah Partai PDI-P, Lenteng Agung, Jakarta, Kamis (22/9/2022).

Hasto mengatakan, mereka telah dilatih dan digembleng oleh partai untuk menjadi kepala daerah yang bagus. Salah satu proses penggemblengannya, dilakukan di Sekolah Partai PDI-P.

Ia kemudian menyinggung acara yang digelar DPP PDI-P pada hari ini di Sekolah Partai. Dalam acara ini, para kepala daerah yang merupakan kader PDI-P dikumpulkan oleh Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri.

Dalam acara tersebut, Megawati mengingatkan skala prioritas yang harus dikerjakan para kepala daerah.

“Kepala-kepala daerah berkumpul diingatkan skala prioritas yang utama dan hanya PDI-P yang bisa mengumpulkan kepala daerah yang bisa jadi kader partai seperti ini,” ujarnya.

“Bukan bermaksud sombong, tapi inilah kepercayaan rakyat yang harus digunakan dengan sebaik-baiknya,” sambung dia.

Lebih lanjut, Hasto mengungkapkan, PDI-P memiliki perbedaan tata cara dalam memilih calon gubernur dan calon presiden (capres) maupun calon wakil presiden (cawapres).

Terkait pencapresan, calonnya akan ditentukan oleh Megawati. Sedangkan terkait calon gubernur, hal itu akan ditentukan rakyat.

“(Kalau) Gubernur DKI, yang tentuin rakyat, karena harus dipilih rakyat,” terangnya.

Sementara itu, Risma tak mau menanggapi lebih jauh terkait namanya yang muncul dalam bursa cagub DKI dari PDI-P .

“Aku ndak nanggap. Aku ndak pernah tertarik sama jabatan,” jawab Risma di lokasi yang sama.

Ia mengatakan, dirinya sudah berulang kali diperintahkan partai mendaftar untuk mengisi jabatan kepala daerah. Namun, dia kerap mengacuhkannya.

“Sering kali begitu, 2 kali saya walkot (walikota) coba tanya Pak Hasto, pertama saya suruh daftar saya enggak mau, kedua juga saya enggak daftar,” cerita Risma.