infonesia.xyz – Materi yang sulit serta suasana yang membosankan akan membuat anak menjadi malas belajar. Terutama saat di rumah, mereka tidak memiliki teman seperti di sekolah. Untuk itu, orang tua menjadi faktor penting yang mendorong untuk belajar.

Salah satu cara untuk anak mau melakukannya yaitu dengan membuat kegiatan belajar menjadi menyenangkan. Melansir Hindustantimes, Psikolog Pengembangan dan Pendiri Hopscotch Child Therapy, Dr. Anggana Nandy, mengatakan, belajar yang lama akan membuat anak tidak fokus. Untuk itu, orang tua harus bisa membuat belajar menjadi menyenangkan.

Dalam hal ini, dibutuhkan strategi untuk membuat kegiatan belajar menjadi menyenangkan bagi anak-anak, di antaranya sebagai berikut.

Ciptakan lingkungan belajar yang tenang

Anak akan sangat mudah terganggu dengan televisi, atau video game ketika belajar. Untuk itu, para orang tua dapat memiliki ruangan agar anak bisa belajar dengan tenang tanpa ada gangguan. Ruangan yang dibuat juga bisa disesuaikan dengan kesukaan anak sehingga ia bisa nyaman saat belajar di tempat tersebut.

Rencanakan kegiatan belajar menyenangkan

Sebelum memulai belajar, orang tua harus memastikan anaknya tahu apa yang ingin dipelajari. Dengan begitu, bisa menyiapkan rencana belajar yang menyenangkan terkait materi yang dipelajari. Ini juga akan mendorong anak untuk mengetahui lebih dalam tentang hal-hal baru. Usahakan juga orang tua memiliki waktu untuk anaknya tanpa terburu-buru.

Buat permainan

Ketika berhubungn dengan permainan, biasanya anak akan lebih mudah menyerapnya. Untuk itu, buat kegiatan belajar dalam bentuk permainan, misalnya menebak teka-teki, buat kompetisi bersama anak, dan lain-lain. Hal ini selain menyenangkan juga akan mendorong anak untuk lebih mengerti dengan cepat tanpa membuatnya stres.

Gaya belajar anak pasti berbeda-beda. Orang tua harus mengetahui di mana kekuatan anak, apakah harus mencatat, mendengarkan, melihat, dan lain-lain. Jika sudah mengetahuinya, buatlah gaya belajar menjadi hal yang menyenangkan. Misalnya jika ia sulit mengingat, membuat catatan di buku yang unik bisa menjadi pilihan.

Orang tua juga bisa menggambar atau mengatakan kata-kata yang belum dikenalnya dengan gaya unik. Itu akan membuat proses belajar menjadi seru dan menyenangkan. Biarkan juga anak untuk mengeksplorasi dirinya sendiri.

Mendongeng

Orang tua juga bisa membuat belajar dengan cara mendongeng dari materi yang dipelajari anak. Dengan mendongeng, ini akan mendorong serta membangun keterampilan bahasa, ekspresif, dan reseptif anak.

Beri hadiah

Anak biasanya akan suka jika diberi hadiah. Orang tua juga dapat melakukannya jika anak berhasil mengerjakan tugasnya. Memberi hadiah dapat diartikan sebagai bentuk apresiasi kepada anak. Hadiah yang diberikan juga tidak perlu mahal dan besar. Selama itu bermakna bagi anak, ia akan menyukainya.

Bagi jadi tugas-tugas kecil

Salah satu alasan anak malas belajar karena materi yang harus dipelajari cukup banyak. Dalam hal ini, orang tua dapat membaginya menjadi tugas-tugas kecil. Atur waktu untuk menyelesaikan tugas tersebut. Beri juga waktu untuk istirahat setelah satu tugas diselesaikan.

Menikmati proses belajar

Orang tua harus bisa mengajak anak menikmati proses belajar yang dilakukan. Jangan sampai anak stres dengan belajar. Untuk itu, orang tua harus bisa mendampingi agar anak tidak mengalami stres akibat belajar.